Backpacker Naik Business Class

0

Yak postingan ini buat menuhin janji saya di sini buat cerita kenapa saya yang harusnya berangkat naik AirAsia ke Jepang, malah jadinya baru berangkat naik ANA 2 hari kemudian.

Singkatnya sih AirAsia batalin penerbangan terus kita bertiga (saya dan 2 temen) dicariin penerbangan penggantinya. Kalau mau baca curcol saya kronologis panjangnya kayak gini:

  • Tanggal 29 Juni 2018 harusnya penerbangan Jakarta-Tokyo berangkat jam 23.50, tetapi waktu cek di layar status penerbangan tulisannya Delay sampai jam 01.50.
    ❗ Tips: di Terminal 3 Soekarno-Hatta rute internasional nggak banyak pilihan tempat makan buat nongkrong dan di atas jam 10 malam yang masih buka cuma Burger King dan beberapa cafe, jadi kalau dari awal udah tau penerbangan kalian bakal delay mendingan nggak usah masuk imigrasi dulu.
  • Kita nyari tempat duduk yang bisa sambil rebahan jadi dapetnya agak jauh dari gate, tapi sampai sekitar jam 01.30 belum ada panggilan boarding. Waktu cek ke boarding gate ternyata udah rame orang-orang pada protes karena nggak ada kejelasan dari AirAsia kapan bisa berangkat. Hasil gosip sesama penumpang katanya flight-nya di-cancel karena ada komponen pesawat yang harus didatangkan dari Thailand, sementara pesawat penggantinya nggak bisa terbang dari Bali karena erupsi Gunung Agung.
Tweet dari salah satu penumpang yang protes ke @AirAsiaSupport
  • Setelah staff AirAsia diomel-omelin tanpa henti sama penumpang, sekitar jam 4 pagi ditawarin opsi refund atau reroute lewat Kuala Lumpur, tapi kuota reroute dikit banget karena penerbangan Jakarta-Kuala Lumpur udah pada full (maklum soalnya Sabtu pagi).
  • Sekitar jam 5 pagi akhirnya penumpang yang nggak dapet kuota reroute diminta istirahat ke hotel dulu sambil menunggu kabar lanjutan dari AirAsia. Sekitar jam 7 pagi kita nyampe di Aston Pluit buat sarapan dan istirahat. Lumayan sih bisa numpang tidur dan dikasi breakfast & lunch gratis, tapi tetep nggak enak berasa digantungin karena no update dari staff AirAsia sama sekali. Kita sempat beberapa kali tanya ke resepsionis dan katanya kalau udah ada kabar dari AirAsia bakal langsung ditelepon ke kamar masing-masing.
  • Karena jam 5an sore belum ada kabar juga, kita turun ke lobby sekalian bawa barang-barang biar gampang kalau ada kabar. Eh ternyata penumpang yang lain udah pada masuk bus dong buat balik ke bandara dan kita salah satu yang terakhir naik ke busnya. Kan kzl.
  • Nyampe di counter check-in bandara jam 7 malam cuma buat dikecewain karena belum ada kejelasan. Lalu diperparah pula dengan tambahan tumpukan penumpang 30 Juni yang dapet kabar kalau penerbangannya dimajukan jam 10 malam, padahal penumpang 29 Juni aja belum bisa berangkat. Nggak mungkin banget penumpang tanggal 29 dan 30 Juni yang jumlah totalnya ratusan orang bisa digabung di satu penerbangan. Jadi yang berkerumun dan marah-marah di area check-in AirAsia makin banyak sampai harus dijagain sama security bandara biar nggak rusuh.
Security bandara pada jagain di sekitar counter check-in AirAsia
  • Akhirnya sekitar jam 9 malam pihak AirAsia ngasi 2 pilihan: dijanjikan bakal berangkat tanggal 1 Juli pagi dan kalau nggak berangkat juga bakal dikasi ganti rugi sekian juta (kalau nggak salah sekitar Rp 10 jutaan), atau dicarikan penerbangan pengganti naik Garuda. Tentu saja banyakan yang milih naik Garuda doooong.
  • Alhamdulillah setelah lumayan lama ngantri buat booking tiket Garuda, kami dikasi kode booking buat penerbangan ANA tanggal 1 Juli jam 6 pagi. Kok malah dapet ANA? Jadi awalnya ditawarin penerbangan Garuda sekitar jam 11 yang menurut kami kesiangan, terus request jadwal yang lebih pagi dan malah dikasi ANA yang codeshare sama Garuda.
  • Udah dapet kode booking tapi drama belum selesai. Ada yang bilang tiketnya harus dibayar sendiri dulu baru besokannya diganti sama AirAsia melalui transfer bank. Pas kita cek alamak harga tiketnya Rp 20 jutaan/orang karena ternyata di-booking-in tiket business class! Gimana mau bayarnya coba total tagihan Rp 60jutaan gitu buat bertiga 😂. Terus karena dapet flight ANA jadi harus ngurus sendiri pembayarannya ke Terminal 2 yhaaaaaaa.
  • Setelah dipingpong sana-sini oleh staff AirAsia dan Garuda (padahal Garuda di counter A dan AirAsia di counter F yang mana jaraknya jauh banget), akhirnya dapet konfirmasi kalau AirAsia bakal langsung bayar semua tagihan tiketnya ke Garuda jam 00.01. Kita pun balik lagi ke counter Garuda sambil bilang tiketnya kita di-booking-in staff Garuda dan AirAsia-nya nanti langsung bayar ke Garuda. Maksud kita sih kalau nggak bisa dilanjut ya mau minta booking ulang aja buat penerbangan lain. Tapi nggak lama booking-an kita dioper ke staff yang (keliatannya) lebih senior dan jam 11an malem tiket pengganti kita pun issued! Lega akhirnya ada kejelasan juga buat berangkat ke Jepang.
  • Malamnya masih dikasi AirAsia dinner nasi box Solaria dan penginapan di Amaris Bandara Soetta. Lumayan deh buat istirahat sekitar 3 jam sebelum penerbangan pagi ke Jepang. Saya nge-zombie nggak tidur buat nonton World Cup yang hasilnya Portugal kalah dari Uruguay 😢. Kamar di Amaris ini sempit banget dan air di kamar mandinya nggak jernih, malah cenderung kuning gitu. Sampe buat gosok gigi aja kita pake air mineral botolan.

Pagi-pagi jam 4 kita udah naik shuttle gratis dari hotel ke bandara. Maklum ya tampang-tampang backpacker, pas kita mau check-in sempet dibilangin sama petugas yang jaga antrian kalo antrian yang mau kita masukin itu khusus business class. Habis ditunjukin tiketnya baru boleh lanjut check-in hahaha.

Kita juga sempet ngobrol sama staff check-in ANA yang kurang lebih isinya begini:

  • Saya: Udah web check-in ya Mbak tapi kita belum sempet print boarding pass *kasi paspor*
  • Staff ANA: Ini tiketnya baru di-booking tadi malem ya
  • Saya: Iya mbak. Ini tiketnya baru dikasi sama AirAsia gara-gara penerbangannya batal
  • Staff ANA: Oh yang kemarin sempet rame-rame itu ya sampe masuk berita?
  • Saya: Iya mbak kita salah satu korbannya nih. Harusnya berangkat dari tanggal 29 jadinya malah baru berangkat pagi ini.
  • Staff ANA: Tapi malah jadi bisa naik business class ANA kan.
  • Kita bertiga: *senyum getir mengingat itinerary yang berantakan*
  • Staff ANA: Ada bagasi?
  • Kita: Ada Mbak *langsung pada taruh semua ransel dan koper yang harusnya bisa dibawa ke kabin aja*
  • Staff ANA: *pasang baggage tag yang ditandain Priority terus balikin paspor kita* Habis ini bisa tunggu di business class lounge di sebelah sana ya. Enjoy the flight.
Baggage tag ANA yang masih saya simpen buat kenang-kenangan

Lounge business class ini letaknya di ujung deretan counter check-in. Pas nyampe kita baru tau kalo check-in dan print boarding pass bisa langsung di lounge nya. Setelah boarding pass diperiksa, kita dipersilakan masuk buat cap paspor di bagian imigrasi. Di lounge business class ini ternyata ada bagian imigrasinya sendiri 😲

Lounge-nya cukup luas dan nggak banyak orang pas kita dateng karena masih jam 5an pagi, tapi makin lama makin banyak yang dateng. Biarpun makin banyak orang, tapi tetep aja suasananya sepi banget sampe kita ngobrolnya pun sambil bisik-bisik. Di bagian tengah lounge ada macam-macam snack dan minuman yang bebas diambil sepuasnya. Sementara kebanyakan orang lain banyakan pada baca koran atau buka laptop, kita bertiga malah bolak-balik ambil snack dan minuman. Saya ambil macchiato, jus apel, bubur ketan hitam, mini pie isi dark chocolate (ini enak banget!), sama beberapa snack lagi yang saya lupa apa aja jenisnya.

Suasana di lounge. Gak berani foto-foto banyak takut dianggap norak 😭

Untuk proses boarding, penumpang business class masuk duluan. Sedihnya boarding pass yang diambil petugas itu bagian besar yang ada tulisan “Business Class” nya padahal tadinya mau disimpen terus dipigura dan kita cuma dikasi bagian kecil yang ada nama penumpang, informasi penerbangan, sama nomer seat aja (dan yang secuil itu pun saya kirim ke Allianz buat klaim flight delay).

Pesawat yang kita naikin tipe Boeing 787 dan business class-nya dibagi 2: bagian depan, kemudian dipisah pintu masuk buat semua penumpang, baru bagian belakang. Kita dapetnya di bagian belakang jadi dilewatin sama semua penumpang ekonomi yang duduk di bagian kanan pesawat. Kita sih sambil becanda ini mah kita di-judge kali ya ngapain bocah-bocah pada duduk di business class, soalnya sisanya di business class model bule-bule tajir atau mbak/mas kantoran Jepang yang bajunya super rapi.

❗ Tips buat yang ketiban rejeki naik business class: pilih seat bagian depan aja biar lebih nyaman dan nggak dilewatin banyak orang. Atau lebih bagus lagi cek ke web SeatGuru dulu biar dapet insight best seat-nya sebelah mana.

Pas pertama kali duduk, saya langsung disamperin sama pramugari ANA yang ngenalin diri, nanya nama panggilan, terus ngasi info soal penerbangan hari ini, sama menu makan yang direkomendasiin. Ini pramugarinya ngajak ngobrol sambil jongkok di sebelah kursi kita 🙀

Fasilitas di kursi antara lain seat business class yang bisa disandarin sampe posisi hampir tidur dan ada sandaran kakinya, layar TV touch screen plus remote dan headphone, space di samping kursi buat naruh hape kacamata dll, selimut, dan makanan yang berlimpah sepanjang penerbangan muahahahahahaha.

Penampakan kursi business class. Maafkan muka saya yang kucel habis ditelantarin sama AirAsia.

Nggak lama setelah take off, pramugari nyamperin lagi nanya mau pilih menu apa untuk makan besarnya (Japanese atau International Cuisine). Lalu ditawarin juga makanannya mau disajikan sekitar jam 10 pagi sesuai zona waktu Jakarta atau Jepang. Kita milih Japanese Cuisine dan ngikut zona waktu Jepang karena masih pada kenyang habis ngemil di lounge.

Menu makan business class ANA. Menu di sebelah kiri (snacks) bisa di-request kapan aja berkali-kali, kalau yang sebelah kanan (meal) cuma disajikan sekali aja.
Japanese meal business class ANA. Appetizer-nya bayam, belut, udang, omelet (kanan bawah), main course-nya nasi ayam teriyaki, miso soup, acar, buah-buahan (atas), dan dapet dessert coklat (kiri bawah). Semuanya enyaaak ❤️ 
Beberapa snack yang saya cobain: edam cheese and vegetable pincho, fried pasta snack, rice crackers, dan terakhir mini donburi yang saya request pas sebelum mulai landing dengan harapan bisa tahan kenyang sampe malem. Selain ini ada beberapa lagi yang saya pesan tapi lupa apa aja karena nggak difoto.

Saya perhatiin pramugarinya ramah dan care banget sama kita bertiga. Bukan ge-er atau gimana ya, tapi begitu liat kita bengong pramugarinya langsung pada gantian nyamperin buat ngobrol (ini pertama kali ke Jepang? Mau jalan ke mana aja? dll) atau nawarin mau pesen cemilan atau minuman apa. Padahal di sebelah kita ada penumpang lain tapi pramugarinya bolak-balik bawa snack di bagian kita doang. Apakah karena kita keliatan kayak bolang (bocah ilang) yang kelaparan atau para pramugarinya amazed liat “rakyat biasa” di business class 😂. Apalagi pas Gunung Fuji keliatan dari pesawat. Pramugarinya langsung semangat ngasi tau kita terus nawarin buat ambil fotonya dari kursi yang kosong.

❗ Tips: pilihlah duduk di sebelah kiri untuk penerbangan dari arah Jakarta ke Narita. Kalau cuaca cerah maka bisa liat bagian puncak Gunung Fuji di atas awan. Tadinya setau saya Gunung Fuji ini cuma keliatan buat flight yang mendarat di Haneda, tapi ternyata yang ke Narita pun bisa liat juga.

Gunung Fuji yang nggak keliatan jelas karena difoto pake kamera hape seadanya

O ya ini juga pertama kalinya saya nemu perlengkapan buat nyegerin muka di kamar mandi (tisu basah, sikat gigi, mouthwash) dan toilet yang ada semprotannya di pesawat! Water pressure-nya bisa diatur pula kayak toilet yang biasanya dijumpai di Jepang. Jadi berasa udah nyampe aja padahal masih di pesawat hahaha. Sebelumnya saya pernah beberapa kali naik maskapai timur tengah (mereka di sana toiletnya juga ada semprotannya kan?) tapi tetep aja toiletnya toilet kering (nggak ada semprotan air jadi cuma ada tisu aja), jadi bahagia banget liat toilet di ANA ini ada semprotan airnya. Apalagi di business class jumlah orangnya dikit jadi toiletnya nggak pake ngantri hihihi.

Perlengkapan buat nyegerin muka di toilet. Dan mantep nih toiletnya ada semprotan airnya kayak di Jepang!

Disclaimer: saya belum pernah naik ANA, jadi nggak tau fasilitas mana aja yang standar mana yang khusus business class. Misalnya fasilitas toilet, amenities, dsb buat economy class apakah sama atau beda.

Karena nggak bisa tidur, jadinya saya nonton film sama dengerin musik yang ada di TV. Sayangnya pilihan film dan musiknya jauh lebih sedikit daripada yang ditawarkan maskapai timur tengah semacam Qatar Airways, Etihad, atau bahkan Oman Air. Satu lagi yang menurut saya kurang adalah nggak dapet kaos kaki longgar yang biasanya include di amenities maskapai timur tengah. Amenities dari ANA isinya cuma sandal tipis (kayak yang biasa disediain di hotel), eye mask, dan ear plug. Entah karena ini bukan penerbangan malam atau kebanyakan orang lebih butuh sandal, tapi kalau saya pribadi lebih suka dapet kaos kaki longgar soalnya berasa lebih nyaman dan kaki saya gampang kedinginan apalagi di pesawat. Untuk penerbangan jarak jauh saya selalu buka sepatu karena kalo enggak kakinya berasa bengkak pas mendarat.

Gimana pun juga ini 7 jam penerbangan yang berasa paling cepet buat saya. Baru nonton 1-2 film terus ngemil-ngemil dikit (padahal aslinya ngunyah mulu sepanjang penerbangan) eh tau-tau udah mau mendarat aja. Kita mendarat di Terminal 1 Narita Airport. Penumpang business class tentu saja dipersilakan turun duluan. Tapi habis turun masih mesti naik bus  ke terminal kedatangan yang mana busnya digabung dengan economy class. Langsung terbangun dari mimpi indah dan kembali ke kehidupan nyata deh. Apalagi pas liat antrian imigrasi Narita Airport yang udah kayak ular naga panjangnya bukan kepalang hahahasedihhahahaha.

Terima kasih buat AirAsia yang udah ngasi kita kesempatan buat nyobain business class ANA 👏

Tapi kalo dikasi pilihan ya kita prefer terbang naik AirAsia sesuai jadwal semula tanpa drama-drama flight cancellation. Atau kalau pun penerbangan harus dibatalkan ya seenggaknya pihak manajemen harus bisa cepet ambil keputusan lah, bukannya malah nganggurin ratusan orang tanpa kejelasan sampe seharian. Harusnya kita nyampe Tokyo Sabtu pagi, tapi gara-gara delay berkepanjangan ini baru nyampe Minggu sore.

Temen-temen saya udah beli JR Pass untuk jalan ke Kyoto akhirnya terpaksa batal karena penerbangan kita delay hampir 2 hari. Salah satu temen saya ada yang antusias mau ke Kyoto sampe udah bikin list tempat-tempat yang mau didatengin termasuk cafe-cafe nya, jadi sedih banget pas mutusin buat batalin trip ke Kyoto. Saya sempet nawarin buat ke kuil di Tokyo yang mirip Fushimi Inari, tapi malah dilarang nyebut-nyebut Kyoto lagi biar nggak keingetan terus. Kekecewaan mereka sedikit terobati (dikiiiit banget) karena bisa nyobain business class ANA, JR Pass bisa di-refund (urusnya ke travel agent tempat beli, kena potongan biaya admin 10%), dan hotel di Kyoto dengan baik hati ngasi refund 100%. Saya rekomendasiin nih The Garnet Hotel Kyoto Station soalnya hotel bintang 3 ini baru buka tahun 2018, lokasinya deket Kyoto Station, review di Agoda bagus-bagus, waktu pesen dapet harga opening promo pula, dan responsif pas kita kita kasi tau kalo kita batal ke Kyoto karena ada flight cancellation.

Niatnya cuma mau ngasi kabar ke pihak hotel kalau kita nggak jadi dateng, eh malah akhirnya bisa full refund

Jadi gimana pengalaman pertama ngadepin flight cancellation? Ya mau nggak mau jadi harus berkorban waktu dan perasaan. Mungkin karena AirAsia budget airlines jadi penanganannya lambat. Denger cerita dari temen-temen yang pernah ngalamin flight cancellation dari full board airlines, maskapainya yang aktif nyariin jadwal pengganti biar penumpang bisa segera nyampe tujuan sesuai jadwal awal. Tapi saran saya sebisa mungkin tahan emosi dan jangan marah-marah ke staff maskapai atau staff bandara, karena toh ini bukan kesalahan mereka (bagian front office) dan seringkali mereka juga nggak berwenang ambil keputusan. Santai-santai aja siapa tau malah berbuah business class kan 😜

Terus gimana pengalaman pertama naik business class? Luar biasaaaa. Masih terharu apalagi kalo inget pramugarinya pada ramah-ramah banget dan ada unlimited cemilan sepanjang perjalanan.

Ketagihan nih naik business class? Berhubung saya backpacker yang beli tiket economy class aja harus nunggu promo dulu, jadi sadar diri lah (setidaknya dalam waktu dekat) nggak ada budget buat beli tiket business class yha~

Leave A Reply

Your email address will not be published.