Backpackeran Hemat ke Lombok

0

Lombok adalah salah satu tempat wisata paling spesial buat saya dan Shandy. Soalnya biarpun kita satu jurusan waktu kuliah, tapi baru kenal satu sama lain waktu rame-rame liburan ke Lombok di liburan semester akhir hehehe (Jangan Sampai Skripsi Mengganggu Liburanmu!).

Kenapa kita pilih Lombok buat tempat liburan, bukan Bali? Karena Lombok pantainya lebih memukau, lautnya lebih bersih, harga keperluan wisata (penginapan, makanan) murah, gampang cari masjid dan makanan halal, dan tentu saja tidak seramai Bali. Makanya kita sedih banget waktu dengar kabar gempa hebat di Lombok bulan Juli lalu beserta gempa-gempa susulan setelahnya dan jumlah korban yang banyak. Kita sama-sama doakan semoga Lombok bisa segera pulih kembali ya.

Menjelang akhir tahun 2016, saya dan temen-temen kuliah memang udah rencana mau nyari tiket buat liburan ke Lombok di tahun depannya, tepatnya pas ada harpitnas di bulan Maret 2017. Cari-cari info harga waktu Garuda Indonesia Travel Fair (GATF) di JCC, eh harganya masih mahal Rp 1,7 jutaan. Kebetulan pas akhir bulan Oktober ini Garuda pertama kalinya ngadain Garuda Indonesia Online Travel Fair (GOTF) dan di tanggal yang kita incer harga tiketnya cuma Rp 1,3 jutaan di jam happy hour. Cusss deh langsung booking!

 

Summary Budgeting Lombok 7 Hari

Pengeluaran paling besar adalah untuk transportasi. Dengan harga tiket PP Jakarta-Lombok sekitar Rp 1,3 juta/orang, kita masih ada pengeluaran sekitar Rp 2 juta yang dibagi berlima untuk sewa mobil untuk menuju ke pelabuhan maupun tempat-tempat wisata di Lombok yang lokasinya cukup berjauhan satu sama lain. Jadi buat yang mau pergi rombongan, kalau bisa ber-6 atau maksimal ber-7 biar pas bisa patungan sewa 1 mobil buat jalan-jalan. Atau kalau mau rame-rame ala anak backpacker banget, dulu tahun 2012 kita sewa semacam angkot yang harganya lebih murah lagi daripada sewa mobil.

Sedangkan untuk penginapan di Lombok cukup murah karena rata-rata harga penginapannya sekitar Rp 200ribuan/kamar/malam sudah termasuk AC dan sarapan, kecuali hotel dekat bandara yang sekitar Rp 350ribuan/kamar/malam.

 

Detail Perjalanan per Hari

1 Day 1: 23 Maret 2017

  • Penerbangan Jakarta-Lombok naik Garuda Indonesia. Thanks to GOTF dapet tiket PP lumayan murah Rp 1,3 jutaan.
  • Karena saya cari jam penerbangan yang setelah pulang kantor, jadi kita berangkat pake penerbangan ke Lombok paling malem jam 18.10.
  • Nyampe di Lombok (beda zona waktu 1 jam) sekitar jam 21.15 terus langsung ke hotel Dpraya yang lokasinya deket bandara.

2 Day 2: 24 Maret 2017

Day 2: 24 Maret 2017
Overwater swing di Hotel Ombak Sunset
  • Sewa mobil Rp 350.000 buat ber-5 dan udah booking sebelum berangkat ke Lombok.
  • Jam 6 cabut dari hotel buat cari sarapan, terus dianterin ke Pelabuhan Bangsal buat naik kapal nyebrang ke Gili Trawangan.
  • Beli tiket kapal sekali jalan harganya cuma Rp 15.000/orang. Berangkatnya sekitar setengah jam sekali kalo kuota kapal udah penuh. Waktu kita di sana sih memang banyak yang mau nyebrang, nggak cuma turis tapi juga warga lokal yang bawa bahan makanan buat dijualin di sana, jadi nggak ngerasain kapalnya ngetem dulu nunggu penumpang penuh hahaha.
  • Nyampe di Gili Trawangan langsung ke penginapan buat naruh ransel. Surprise, ternyata penginapan yang kita book di trip ini adalah penginapan yang dulu kita tempatin waktu liburan tahun 2012 bareng temen-temen kuliah!
  • Setelah istirahat sebentar, kita makan siang lalu cari sewa sepeda dan dapet yang harganya Rp 40.000 per 24 jam.
  • Sorenya kita naik sepeda keliling pulau dan sempat mampir foto-foto di overwater swing Hotel Ombak Sunset. Lalu kita nyari spot yang bagus buat liat sunset tapi sayangnya cuaca mendung huhuhu.
  • Malamnya kita makan di pasar malam yang ada di alun-alun. Ada banyaaak banget jenis makanan di pasar malam ini dan sebagian besar didominasi seafood.

3 Day 3: 25 Maret 2017

Day 3: 25 Maret 2017
Suasana di Gili yang lebih banyak turis asing daripada turis lokalnya
  • Hari ini jadwalnya snorkeling yeeeeyyyyy!
  • Kita pesen paket snorkeling + island hopping harganya Rp 75.000/orang. Meeting pointnya di deket pelabuhan jam 10 pagi.
  • Snorkeling nya ada beberapa spot yang ikannya cantik-cantik dan sempet liat beberapa kura-kura juga.
  • Selingan di antara snorkeling ada mampir ke Gili Air buat makan siang (belum termasuk harga paket jadi bayar sendiri).
  • Selesai snorkeling sore, balik penginapan buat bersih-bersih dan mandi.
  • Nggak ada acara berburu sunset lagi karena sorenya hujan di Gili Trawangan.
  • Malamnya kita makan malam di alun-alun lagi. Selesai makan, kita nonton live music di beberapa bar/cafe yang ada di pinggiran pantai.

4 Day 4: 26 Maret 2017

Day 4: 26 Maret 2017
Pemandangan dari atas Bukit Pergasingan yang cakep banget!
  • Jam 8 pagi kita udah nyebrang balik dari pelabuhan Gili Trawangan ke Pelabuhan Bangsal.
  • Hari ini kita sewa mobil yang harganya lumayan mahal Rp 800.000 buat ber-5 soalnya kita mau ke Bukit Pergasingan di daerah Sembalun (lokasinya di Lombok bagian utara) terus sorenya dianter ke penginapan di daerah Kuta (lokasinya di Lombok bagian selatan).
  • Dari Pelabuhan Bangsal ke Bukit Pergasingan perlu waktu sekitar 2 jam.
  • Berikutnya kita hiking di Bukit Pergasingan yang bikin capek apalagi jarang olahraga tapi pemandangannya memang bagus banget dari atas. Sayang pas kita mendaki cuacanya mendung, dan nggak lama setelah kita turun langsung hujan deras.
  • Dari Bukit Pergasingan ke Pantai Kuta perlu waktu sekitar 3 jam. Plus kita sempet berhenti buat makan dulu sebelum nyampe Pantai Kuta.
  • Nyampe penginapan di Kuta, udah langsung istirahat karena pada kecapekan habis hiking.

5 Day 5: 27 Maret 2017

Day 5: 27 Maret 2017
Suasana di Gili Nanggu, pantainya bersih dan sepi tapi area snorkeling-nya kurang oke (menurut kita)
  • Hari ini kita mau snorkeling lagi!
  • Pagi-pagi udah dijemput mobil rental (harga sewa Rp 475.000) sekitar jam 9 pagi. Perlu waktu sekitar 2 jam menuju ke pelabuhan Gili bagian selatan ini.
  • Nyampe di pelabuhan, kita sewa kapal buat mengunjungi Gili Nanggu dan Gili Sudak. Harga sewa kapalnya Rp 400.000 dan untuk masuk ke Gili Nanggu kita kena biaya lagi Rp 5.000/orang.
  • Setelah selesai snorkeling di sekitar Gili Nanggu yang menurut kita biasa aja, kita mampir ke Gili Sudak buat makan siang.
  • Selesai makan siang di Gili Sudak, kita balik naik mobil ke penginapan buat bersih-bersih dan mandi.
  • Sorenya kita jalan kaki dari penginapan ke Pantai Kuta buat jalan-jalan di pantai dan makan malam.
  • Malamnya ngumpul-ngumpul di penginapan buat main kartu perusak hubungan pertemanan UNO.

6 Day 6: 28 Maret 2017

Day 6: 28 Maret 2017
Bukit Merese ini adalah salah satu alasan buat liburan ke Lombok selain pantai berpasirnya yang memang cakep-cakep
  • Last full day in Lombok dan rencana kita hari ini adalah beach hopping.
  • Hari terakhir sewa mobil, harga sewanya masih sama Rp 475.000.
  • Kita mulai jalan jam 9 pagi buat datengin Pantai Tanjung Aan, Bukit Merese, Pantai Kuta Mandalika, dan Pantai Selong Belanak.
  • Pantai Tanjung Aan itu pantai yang buliran pasir pantainya besar-besar kayak merica. Paling asik main pasir di pantai ini deh.
  • Bukit Merese ini semacam tebing-tebing di pinggir laut, jadi nggak ada pantainya. Tapi tetep asik buat di-explore sampai ke ujung tebing dan banyak spot fotonya juga.
  • Pantai Kuta Mandalika ini salah satu daerah paling rame di Lombok karena banyak penginapan. Bagusnya pantainya masih bersih dan nggak rame kayak Pantai Kuta di Bali.
  • Pantai Selong Belanak ini paling cocok buat kamu yang pengen (belajar) surfing. Garis pantainya panjang, ombaknya cukup besar, dan memang ada beberapa vendor yang nawarin belajar surfing di pantai ini. Shandy sampe pengen balik ke Lombok lagi demi belajar surfing di pantai ini hahaha.
  • Di antara beberapa kunjungan pantai ini, kita sempat beli oleh-oleh makanan (mohon maaf lupa tempatnya di mana T_T) dan mampir makan di restoran Taliwang Raya. Kalau ke Lombok jangan lupa nyobain makanan khas ayam taliwang dan plecing kangkung yaa.
  • Malamnya kita dianterin ke hotel Dpraya deket bandara lagi karena besok pagi-pagi banget udah harus nyampe di bandara.

7 Day 7: 29 Maret 2017

Day 7: 29 Maret 2017
See you next time, Lombok! We miss you already
  • Kita pilih penerbangan paling pagi jam 06.50, jadi jam 5.15 kita udah naik shuttle dari hotel menuju bandara yang deket banget sekitar 10 menit udah nyampe.
  • Setelah check-in, kita masih sempet belanja oleh-oleh sedikit di sekitar bandara sebelum boarding.
  • Sekitar jam 07.50 mendarat di Jakarta terus saya langsung menuju kantor karena mau hemat jatah cuti hahaha.

 

Untuk budgeting dan itinerary lengkapnya sudah saya buat juga dalam bentuk Excel, jadi temen-temen bisa akses dan download langsung ya.

Download Budgeting dan Itinerary #TravelMoreLombok 2017

Leave A Reply

Your email address will not be published.