DisneySea & Keliling Tokyo Seminggu Cuma 6 Juta

Di bulan Februari 2018, AirAsia mulai jual tiket untuk rute baru direct flight Jakarta-Tokyo (Narita) dengan harga tiket PP sekitar Rp 2,5 juta. Kebetulan di saat bersamaan ada promo diskon Rp 250.000 dari Tiket.com jadi saya beli tiketnya cuma sekitar Rp 2,2 jutaan. Sayangnya rute direct flight ini bakal ditutup mulai akhir September 2018.

Kali ini saya pergi bertiga sama temen-temen kuliah. Salah satu alasan utamanya adalah karena semuanya pada mau ke DisneySea, sedangkan kalo pergi sama Shandy dia nggak pernah minat diajakin ke theme park. Tapi karena temen-temen saya ini mau ke beberapa tempat di luar Tokyo, jadi kita cuma jalan bareng pas di DisneySea dan Tokyo aja. Jadilah saya sempet jalan-jalan sendirian (anggap aja semi solo traveling) selama beberapa hari.

Curcol dikit nih, penerbangan AirAsia kita harusnya berangkat tanggal 29 Juni 2018 tapi malah DIBATALKAN dan akhirnya baru berangkat naik ANA tanggal 1 Juli 2018. Kok bisa gitu? Nanti saya jelasin di postingan terpisah aja ya daripada kepanjangan nulis di sini 😂

Durasi trip ini harusnya 8 hari, tapi karena baru nyampe di Tokyo tanggal 1 Juli maka berkurang jadi sekitar 6 hari.

 

Summary Budgeting Jepang 6 Hari

Total biaya yang saya keluarin cuma sekitar Rp 6,5 juta. Nggak termasuk biaya visa (karena saya udah punya visa multiple entry), travel insurance (karena saya udah punya annual travel insurance), dan belanja benda-benda lucu tapi nggak penting di Kiddy Land. Tapi biaya ini udah cover inti perjalanan, termasuk tiket pesawat, hostel, beberapa kali makan di restoran, jajan tiap hari, SIM Card, dan tiket masuk DisneySea.

 

Detail Perjalanan per Hari

Day 1: 1 Juli 2018
  • Penerbangan Jakarta-Tokyo dengan ANA (thanks to AirAsia)
  • Ambil SIM Card yang sebelumnya udah dipesan lewat Klook. Karena ini baru pertama kalinya saya transaksi di Klook, saya dapet diskon jadi cuma bayar sekitar Rp 85 ribu untuk SIM Card 1 GB dengan masa aktif 6 hari.
  • Top up Suica terus langsung menuju capsule hotel khusus cewek yang lokasinya pas di depan danau Ueno Park. Nama hostelnya Centurion Ladies Hostel Ueno Park. Dan karena hostel khusus cewek, jadi segala perlengkapan termasuk sabun, sampo, sampai hair dryer nya lengkap.
  • Malamnya cari makan sambil jalan-jalan di sekitar Ameya Yokocho.
Alhamdulillah bisa ngerasain naik ANA
Day 2: 2 Juli 2018
  • Hari ini temen saya pada ke Doraemon Museum dan kita janjian buat ketemu di Odaiba sore harinya. My first solo traveling experience yeay!
  • Saya pilih Jepang buat (semi) solo traveling karena Jepang terkenal aman, orang-orangnya ramah dan jujur, transportasi umumnya bagus, dan jalanannya juga ramah buat pejalan kaki. Sebenernya saya suka jalan kaki, tapi belum nemu partner yang pas buat jalan jauh. Berhubung akhirnya bisa sendirian di tempat yang ramah buat pejalan kaki, saya puas-puasin deh jalan kaki sampe 14 km-an seharian ini muahahahaha.
  • Pagi-pagi sarapan mie gelas dulu di hostel terus langsung cuss jalan-jalan di sekitaran Ueno Park. Habis itu naik Metro ke Tokyo Imperial Palace buat memulai misi jalan kaki saya hari ini.
  • Beberapa tempat yang saya datengin dengan jalan kaki: Tokyo Imperial Palace, Tokyo Station (eksteriornya ternyata keren!), Godzilla Statue, Hayao Miyazaki’s Ghibli Clock di Nippon Television Building, dan Tokyo Tower.
  • Saya sempat mampir makan tendon tempura di dekat Tokyo Station (kalau mau cari di Google Maps, nama tempatnya Ginza Inz 2). Satu porsi Tendon seharga ¥1.080 dapet minum, appetizer chawanmushi, nasi, udang 2 pcs, ayam 2 pcs, telur 1 pcs, sayur 4 pcs, miso soup, sama semacam acar yang boleh ambil sepuasnya. Pas pertama nyobain tempuranya langsung terharu liat porsinya yang super gede dan rasanya yang sumpah enak banget. Mau deh balik ke Tokyo lagi cuma buat makan di sini 😭
  • Selain makan, saya sempat mampir ke Don Quijote buat beli sun block karena panasnya nggak nahan terik banget. Saya juga mampir ke Sevel buat jajan cokelat dan nyobain coca-cola bening yang ternyata rasanya kayak soda biasa dikasi essence lemon.
    ❗ Tips: Buat kalian yang mau pergi ke negara 4 musim pas summer, jangan lupa bawa sun block.
  • Habis jajan dari Sevel, saya sempet nyasar ke area semacam pabrik pas nyari jalan ke Rainbow Bridge buat menuju ke Odaiba dan nggak ketemu orang buat nanya arah. Gara-gara terlalu khusyuk liat Maps, saya malah nggak ngeliatin jalan dan akibatnya kesandung terus jatuh sampai celana jeans kesayangan robek dan lutut saya lecet huhuhu.
  • Setelah drama jeans robek akhirnya ketemu juga Rainbow Bridge nya. Saya milih buat jalan di South Side karena di peta keliatan jaraknya lebih pendek daripada North Side. Pas jalan kaki di Rainbow Bridge ini ternyata anginnya kenceng bangetttt.
    ❗ Tips: Kalau mau jalan kaki di Rainbow Bridge, jangan lupa bawa jaket biar nggak masuk angin.
  • Sampai di Odaiba janjian ketemu sama temen-temen yang baru pulang dari Doraemon Museum di DiverCity Mall. Kita jalan-jalan di Mall dan jajan es krim green tea, terus foto-foto di depan patung Gundam dan patung Liberty. Pas udah malem, banyak kapal dengan lampu warna-warni di sekitar Rainbow Bridge.
  • Karena pulangnya udah nggak sendirian lagi, kita naik kereta dari Odaiba sampai ke Okachimachi. Lanjut mampir makan di Ayam-ya Okachimachi baru pulang ke hostel.
Salah satu makanan terenak yang pernah saya makan di Tokyo: Tendon Tempura
Day 3: 3 Juli 2018
  • Berhubung kemarinnya sempet jatuh dan lutut agak lecet, akhirnya saya memutuskan hari ini lebih banyak naik kereta dan beli Tokyo Metro 24-hour Ticket.
  • Pagi-pagi saya pindahan dulu dari hostel di Ueno ke Oakhostel Zen di daerah Uguisudani yang ditempatin temen-temen saya. Dari awal saya memang book 3 malam di Ueno (karena mau nyobain capsule hotel khusus cewek) dan 3 malam sisanya di hostel bareng temen-temen (biar gampang buat hari-hari yang full barengannya).
  • Stop pertama saya hari ini adalah Tokyo Skytree. Di bagian bawahnya ada Tokyo Solamachi yang isinya macem-macem makanan dan souvenir khas Jepang.
  • Setelah dari Tokyo Skytree, saya menuju Ikebukuro buat ke Pokemon Center Mega Tokyo (dengan susah payah menahan diri buat nggak beli macem-macam) di Sunshine City Alpha dan makan beef katsu yang dimasak sendiri di Gyukatsu Motomura.
  • Berikutnya saya ke BICQLO (BIC Camera + Uniqlo) di Shinjuku buat beliin barang titipan temen. FYI di Jepang free tax untuk pembelian di atas ¥5.400 dan itu langsung dipotong pas bayar. Harusnya berikutnya saya ke observatory di Tokyo Metropolitan Government Building, tapi gagal karena harus balik ke hostel buat drop belanjaan dan ambil titipan rendang buat temen yang tinggal di Tokyo.
  • Berhubung temen-temen saya hari ini jalan ke Hakone, malemnya baru kita ketemuan lagi sekalian makan malem di sekitaran Shinjuku Station baru balik ke hostel.
Di bawah Tokyo Skytree ada Tokyo Solamachi yang menjual macam-macam souvenir khas Jepang
Day 4: 4 Juli 2018
  • DisneySea day! Kita udah beli voucher nya lewat Traveloka dan tinggal tuker tiket di Maihama Station. Selain lebih murah daripada beli on the spot, kita juga bisa langsung masuk ke DisneySea tanpa harus antri beli tiket lagi.
  • Atas nama penghematan, kita beli onigiri dulu di minimarket sebelum masuk ke area DisneySea. Pas mau masuk DisneySea memang ada pemeriksaan tas tapi onigiri dan minum kita nggak disita kok.
  • Wahana-wahana di DisneySea seru! Tapi sebaiknya cek-cek dulu tipe wahananya sebelum memutuskan main. Misalnya Turtle Talk yang ternyata isinya cuma nonton percakapan dalam bahasa Jepang, atau Tower of Terror yang sama persis kayak Hysteria di Dufan. Beberapa yang menurut saya wajib adalah Toy Story Mania (main tembak-tembakan, antriannya selalu paling panjang tapi area nunggunya cute banget) sama Mermaid Lagoon Theater (pertunjukan musikal dengan tema Little Mermaid).
  • Selain wahananya, ternyata snack di DisneySea juga nggak kalah seru. Kita nyobain popcorn dengan berbagai rasa, termasuk Garlic Shrimp, Milk Chocolate, Strawberry, dan Black Pepper. Favorit saya yang Garlic Shrimp karena saya nggak terlalu doyan popcorn manis.
  • Kita main di DisneySea mulai jam 10 pagi sampai jam 10 malem, tapi belum nyobain semua wahana karena beberapa antriannya panjang banget dan Fast Pass-nya udah habis.
    ❗ Tips: Buat kalian yang mau ke DisneySea atau Disneyland, ada sistem Fast Pass biar nggak perlu ngantri lama-lama buat naik wahana tertentu. Detailnya bisa langsung tanya mbah Google aja ya.
  • Bagian paling sedih dari kunjungan ke DisneySea ini adalah parade sama kembang apinya dibatalkan karena anginnya lagi kenceng banget pas di hari kita dateng 😞
Gunung buatan di tengah DisneySea ini bisa ngeluarin “api” di malam hari, ya mirip-mirip lah sama gunung yang di opening Asian Games 2018
Day 5: 5 Juli 2018
  • Last full day in Tokyo dan hari ini saya jadi guide buat temen saya pada belanja-belanja hahaha.
  • Menurut saya salah satu yang wajib dikunjungi di Tokyo adalah Tsukiji Market, jadi tujuan pertama hari ini adalah sarapan di Tsukiji. Saya beli tamagoyaki, grilled seafood, raw oyster, dan jajan warabimochi (ini enak banget kenyal-kenyal gitu tapi lebih lembut daripada mochi biasa).
  • Berikutnya kita jalan-jalan di sekitar Harajuku. Dulu waktu sama Shandy cuma jalan-jajan di sekitaran sini jadi palingan 2 jam selesai. Kali ini karena temen-temen pada shopping jadinya kita habisin waktu kurang lebih 6 jam di Harajuku. Hah 6 jam ngapain aja tuuuuh? Ke Tokyu Plaza Omotesando (numpang foto-foto), LINE Store, ABC-Mart (toko sepatu), Onitsuka Tiger Store, Kiddy Land (ini toko racuuuun jualan macem-macem merchandise mulai dari Hello Kitty, Gudetama, Star Wars, dll dll), Daiso (all items ¥108), Matsumoto Kiyoshi (toko kosmetik), dan beberapa toko kaos dan tas di sepanjang Takeshita Street. Selain itu kita juga jajan Croquant Chou Zakuzaku, Marion Crepes, dan potato chips di Calbee+.
  • Selesai dari Harajuku, kita ke Shibuya buat foto sama patung Hachiko dan Shibuya Crossing. Rencana awalnya mau mampir ke Mega DonQ Shibuya tapi karena udah kesorean dan masih mau ngejar belanja di Uniqlo Ginza, jadi DonQ nya kita skip.
  • Last stop in our Tokyo trip: Uniqlo Ginza, yang katanya adalah cabang paling besar sedunia. Iya sih besar banget sampe ada 10 lantai!
    ❗ Tips: naik lift ke lantai paling atas terus baru belanja sambil turun ke bawah. Kalau kalap belanja, di sebelah Uniqlo Ginza ini ada toko yang jual macem-macem tas sampe koper hardcase ukuran besar dengan 1 harga yaitu ¥5.400.
Spot foto di Tokyu Plaza Omotesando, Harajuku
Day 6: 6 Juli 2018
  • Naik Keisei Bus dari Tokyo Station ke Narita Airport.
  • Atas nama penghematan (lagi), beli onigiri dan isi botol minum setelah imigrasi buat bekal makan selama di pesawat.
  • ❗ Tips buat yang mau beli Tokyo Banana, Tokyo Milk Cheese Factory, atau sejenisnya buat oleh-oleh: mendingan beli setelah imigrasi. Harganya sama dengan beli di Tokyo, tapi sudah potong tax. Jadi kalau cuma mau beli beberapa box saja, jatuhnya lebih murah beli di dalam airport setelah imigrasi.

 

Untuk budgeting dan itinerary lengkapnya sudah saya bikin dalam bentuk file Excel, jadi temen-temen bisa akses dan download langsung ya.

Download Budgeting dan Itineray #TravelMoreTokyo 2018

 

Comments (0)
Add Comment